Saturday, January 3, 2009

Kuliner 78 - The KiosK (Jilid II), Bandung


The KiosK Food Market
Jl Ir. H. Djuanda (Dago) No 48 Bandung
Telp (022) 4265123

Beberapa bulan kemaren saya sempat menulis tentang The KiosK ini, dan ternyata saya jadi sering bolak-balik kesini, terutama kalo makan bareng teman-teman baik teman kantor atau tamu yang datang dari luar kota. Banyak pilihan makanan, enak, terjangkau dan rame menjadi alasan saya kenapa memilih tempat makan ini untuk bersantap. Nah coretan sekarang mencoba menuliskan lagi beberapa makanan lagi yang pernah saya cicipi di tempat ini... Selamat menikmati...

Iga Bakar Sapi, dari Iga Bakar Si Jangkung, tetap menjadi menu pilihan utama saya. Bumbunya yang "nendang" dengan disajikan di atas claypot yang panas memang memberikan "pengalaman rasa" yang sulit terlupakan :) Rasa panas yang menyeruak dari panasnya claypot maupun dari cabe rawit dalam olahan bumbunya memang menjadi favorit saya. Cuma kalo diperhatikan di KiosK Jilid I, ada yang sedikit berubah dari menu ini, yaitu harganya, naek seceng :( Sekarang harganya Rp. 18.000/porsi tanpa nasi (+ Rp. 2.500 kalo pake nasi putih)


Tahu Gejrot, kudapan khas dari Kota Cirebon ini memang sudah "merajalela" di kota-kota lain di Indonesia, khususnya di Jakarta dan Jawa Barat. Tahu (biasanya tahu sumedang) yang digoreng dan dipotong kecil-kecil, disajikan dengan kuah khas yang dibuat dari air asam, bawang merah, bawang putih dan cabe rawit. Hmmmm, bener-bener merangsang kelenjar ludah untuk memproduksi air liur lebih banyak. Tidak beda dengan di tempat lain, tahu gejrot di KiosK ini juga disajikan di atas piring tanah liat kecil dan untuk makannya kita menggunakan tusukan dari tusuk gigi. Sangat cocok untuk appetizer menanti menu utama hadir. Harga: Rp. 6.000,-


Baso Malang Cipaganti, walaupun berasal dari Malang, tapi Bandung juga merupakan surga bagi penggemar bakso malang. Sebut saja Baso Malang Enggal dan Mandeep yang namanya lekat dengan penggemar kuliner ini di Bandung. Bakso Malang Cipaganti salah satunya, sewaktu SMA saya pernah diajak teman untuk mencicipi kedai bakso di Jalan Cipaganti ini. Benar-benar pas untuk mengimbangi udara sejuk di kawasan yang memang berada di daerah Bandung Utara ini. Tapi sayang, kenikmatan itu tidak terlalu saya dapatkan kembali di kedai yang buka di KiosK ini, walaupun kuahnya cukup segar tapi sayangnya basonya agak terasa terlalu asin. Mungkin hanya kebetulan saja, saya makan pas yang buatnya pengen kawin jadi kerasa asin :) Harga: Rp. 10.500,-


Teh Poci, minuman hangat yang segar dan khas dengan sajian pocinya disertai dengan gula batu. Pas banget buat yang butuh anget-anget melawan dinginnya udara malam di Jalan Dago ini. Harga: Rp. 7.500,-

Es Teh Tarik, minuman dingin favorit saya selalu. Kalo ada minuman ini direstoran manapun pasti pesennya yang ini. Di KiosK ini es teh tariknya lumayan, susunya pas gak terlalu kebanyakan, tapi blending dengan tehnya gak terlalu asik, masih kerasa banget susu kental manisnya. Harga: Rp. 7.500,-

Es Alpukat Negro, nah ini minuman yang selalu saya cari-cari tapi sering kehabisan. Es Alpukat, bukan juice karena tidak diblender halus, masih menyisakan butiran-butiran daging alpukatnya, dipadukan dengan susu kental manis coklat dan ada aroma kopi ato mocca gitu deh. Rasanya muantabbbb... kudu banget nyobain, secara emang saya seneng alpukat kopi dari dulu sih (liat juga Avocacito dari The Secret). Harga: Rp. 8.000,-

Kalo ngomongin Kuliner, Bandung emang gak ada matinya....

Lihat juga : The KiosK, Jilid I

Kuliner lain di kota ini:



1 comment:

  1. THANKS INFONYA ...
    yang punya hobi kuliner bnandung liat juga yah blog saya di supertravellerbandungjakarta.blogspot.com

    ReplyDelete