Tuesday, May 31, 2011

Kuliner Bandung - Bakmi Jogja Bengawan


Kuliner #152
Bakmi Jogja Bengawan
Jl Riau No.183 (Taman Pramuka) Bandung
Telp: 022 - 7271356, 7278679

"Menikmati suasana Jogja di Tatar Pasundan", itu yang pertama kali saya rasakan ketika masuk ke dalam Kedai Bakmi Jogja Bengawan ini. Menu andalannya ada Bakmi, ada pilihannya yaitu Godhok (rebus)/Goreng/ Nyemek (basah tapi tidak terlalu berkuah seperti godhok). Saya pesan Bakmi Nyemek. Memang ya, kalo masakan dimasaknya pake areng, belum pernah kecewa deh. Bakmi Jawa yang dimasak dengan telur, potongan ayam dan kol ini rasanya aduhaii, mirip ketika saya menikmatinya di Kota Jogja langsung seperti di Bakmi Jombor atau Pak Pele. Slurruuppp... Harga: Rp.17.000,-



Selain bakmi atau bihun, Bakmi Jogja Bengawan ini juga menyediakan Nasi Goreng Jogja sebagai pilihan menunya. Atau kita juga bisa pilih Nasi Ruwet, serupa dengan nasi goreng tapi ditambahkan mie juga. Orang juga sering menyebutnya dengan Nasi Mawut atau Magelangan. Dengan tingkat kepedasan "sedang", manis dan pedasnya Nasi Ruwet ini begitu memanjakan lidah. Uenak bangeett... Bumbunya meresap di tiap bulir nasinya, mungkin ini juga efek masak pake arang :) Jika mau kita juga bisa menambahkan ati ampela/uritan/brutu/sewiwi untuk memperkaya isi dari Nasi Ruwet ini. Harga: Rp. 17.000,-


Minumnya? Coba Ronde Jogja-nya. Atau kalau kenyang pilih Teh Poci Gula Batu. Teh tubruk yang disajikan dalam poci dan disandingkan dengan gula batu pada cangkirnya, ini adalah minuman favorit saya sepanjang masa. Selain teh tubruk yang panas dan pekat, aroma manis yang diberikan oleh gula batunya juga menimbulkan rasa yang berbeda. Menyegarkan raga sekaligus jiwa kita
*lebay mode on* :) Rp.8500,-

Asalnya Bakmi Jogja ini menempati rumah di bilangan Jl Bengawan, Bandung sebelum pindah ke kawasan Taman Pramuka. Oleh karena itu nama Bengawan masih melekat di nama "Bakmi Jogja"-nya agar pengunjung tidak salah. Berbeda dengan rumah makan lain, Bakmi Jogja Bengawan ini "menyimpan" dapurnya justru bagian paling depan, sehingga pengunjung bisa melihat langsung proses pembuatan makanan yang dipesan. Musik gending Jawa yang mengalun syahdu, pakaian yang dikenakan sampai bahasa Jawa halus yang digunakan para pelayannya membuat kita lupa bahwa kita sedang menikmati kuliner di Bandung. Suasana Jogja memang tampaknya sengaja diciptakan sang pemiliki secara total, sehingga para pelayannya pun tak sungkan berbahasa Jawa halus jiga mengetahui pelanggannya dapat berbahasa Jawa. Sangat direkomendasikan buat yang ingin merasakan Bakmi Jogja asli di ibu kota Jawa Barat ini...

Kuliner lain di kota ini:



2 comments:

  1. sepertinya menunya ok juga nih.

    moga2 nanti ada juga di festival jajanan Bango :D

    Salah satu alasan utama, adalah festival ini di sponsori oleh merek kecap yang berani mengklaim kalo dibuat tanpa bahan pengawet, zat kimia tambahan dan paling penting NO MSG

    info http://www.ghuguuh.com/kisah-legenda-kuliner-nusantara.html

    ReplyDelete
  2. uenak banget nih makanan nya??, kapan-kapan saya mau nyobain ah. hehe

    ReplyDelete